Senin, 03 Desember 2012

Wawancara Eksklusif dengan Jomblo Akut..

Siang Pemirsa salam I Love Monday..

Hari ini gue akan mewawancarai seorang jomblo akut yang tergabung dalam OJAN (Organisasi Jomblo Akut Nasional) dan orangnya adalah gue sendiri okeh rada gila atau apalah tapi ini penting buat diposting supaya jomblo-jomblo yang lain engga merasa sedih, karena masih ada jomblo akut disini.

Bagaimana pengalaman dia baik suka maupun duka menjadi seorang jomblo yang akut. Inilah wawancara eksklusifnya:


"Sebelumnya saya pengen tanya, nama anda kan Nada Mayor sebenernya anda perempuan apa laki sih?"
aduh bingung saya jawabnya udah ketahuan casing-nya laki begini, apa saya kasih bukti aja kali ya?

"Jawaban yang serem, trus saya harus manggil nama anda siapa, masa saya panggil Nada, cewek banget kan?"
mmm gapapa juga, tapi saya lebih suka disebut dengan inisial NM aja, atau kalo terpaksa panggil saya Mayor aja.

"Kalo gitu saya panggil Mayor aja oke, saudara Mayor tepatnya sejak kapan anda menjomblo?"
emmm""""" (mikir keras sambil mengingat-ingat) nggg nganu saya menjomblo sejak lahir.

"Waduh kasian sekali, kayaknya wawancaranya cukup sampe sini aja deh ga tega."
lah gapapa lanjutkan aja, saya seneng koq ada yang mau wawancara sama saya.

"Kalo begitu, bagaimana rasanya menjadi jomblo sejak lahir?"
saya anggep biasa aja, karena kita lahir ke dunia ini juga tidak membawa apa-apa selain yang ada di tubuh.

"Ah masa sih biasa aja, emang ga sering merasa kesepian gitu?"
hello sekarang zaman canggih gitu udah ada internet, trus ada aplikasi SimSimi, jadi kalo merasa kesepian tinggal chating aja sama SimSimi.

"Trus kalo malam minggu gitu suka merasa tersiksa ga?"
engga sih kan ada siaran bola hampir di seluruh stasiun TV jadi ada yang nemenin, yang bikin tersiksa tuh justru kalo lagi liat bola tim kesukaan kita kalah

"Ini penting nih, Bagaimana sih suka dukanya menjadi jomblo akut?"
saya jawab dari dukanya dulu ya, dukanya itu kalo lagi kondangan kawinan pasti ditanyain pasangannya mana, dan yang lebih gue kesel lagi kalo panitia ngasih pencuci mulutnya "PISANG" dalem hati gue masa pisang makan pisang.
Nah kalo sukanya gue bisa nempel kecewe mana aja, ngegodain cewe satu kampung dan yang paling penting nih hidup gue tenang ga dipaksa nonton bioskop tiap minggu atau dipaksa nonton premiere Film Bre***** D*** kayak Cowo-cowo yang lain.

"Oke deh mungkin segitu aja wawancaranya, karena semakin lama gue semakin miris dengernya, terima kasih waktunya."
Oke sama-sama titip salam yah buat jomblo-jomblo yang disana..


Segitu aja wawancara dengan seorang jomblo akut yang entah dari mana ia berasal dan dimana ia tinggal
Mudah-mudahan bisa menghibur para jomblo-jomblo yang disana bahwasanya mereka engga sendirian dan banyak jomblo-jomblo di luar sana yang lebih menderita.

Pesan yang bisa ditangkap:
"Jomblo bukanlah suatu hal yang hina, karena seperti kita ketahui kita lahir tidak membawa apa-apa bahkan sehelai benangpun apalagi pasangan hidup, cuma percayalah kita sebagai manusia sudah ditakdirkan berpasang-pasangan entah sekarang atau di masa depan"

2 komentar:

  1. serius lo jomblo dari lahir ? waaaaah :D
    kereeen
    prestasi yang mencengangkan ..

    tetep semangat jadi jomblo yaah ...:P

    BalasHapus
  2. Ho'oh serius, ceritanya juga ada di blog gue.

    Gue masih suci walaupun dari lahir gue udah ganteng tetep aja gue jomblo.

    BalasHapus